Selasa, 30 Disember 2008

White and Black Key

Apabila kita belajar muzik moden (piano), jari jemari mesti sensitif pada white and black key pada piano. Mesti kenal huruf-hurufnya iaitu G A B C D E F / Re Me Fa Sa La Ti Do dengan baik. Kemahiran dan kedudukan huruf C mesti sentiasa diperhatikan. Selepas itu kita harus bijaksana menadah telinga bagi menangkap bunyi hasil daripada petikan jejari di mata piano. Transkripsi bunyi semahunya sambil layan perasaan kita sehabisnya…sekian untuk pelajaran akhir tahun 2008

Selamat Tahun Baru 2009

Esok akan bertambah lagi usia kita menerjah gerbang 2009. 2008 berlalu bersama sisa-sisa kehidupan kita. Mari kita melangkah dengan tabah dan terus maju ke hadapan tanpa meoleh ke belakang lagi. Maju terus maju. Tinggalkan kenangan silam, biar ke semua kenangan tenggelam bersama hari semalam yang bernama sejarah. Kenangan terindah dan memori sepahit jadam biar berbaur sama mewarnai rencah kehidupan. SELAMAT MENYAMBUT 2009.

Isnin, 29 Disember 2008

Selamat Tahun Baru Hijrah

Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Tahun Baru Hijrah 1430H. Semoga mendapat keberkatan dan kebahagiaan bersempena dengan tahun baru hijrah ini.

...Sembah Takziah

Canselor UKM, Duli Yang Maha Mulia Tuanku Yang Di-Pertuan Besar Negeri Sembilan Darul Khusus Tuanku Ja'afar Ibni Almarhum Tuanku Abdul Rahman telah mangkat pada 27 Disember 2008 (Sabtu) bersamaan 29 Zulhijjah 1429H. Semenjak bertugas di UKM, sudah berkali-kali saya dapat menatap wajah baginda ketika majlis-majlis rasmi terutamanya ketika di majlis konvokesyen. Baginda dan permaisuri sentiasa tersenyum kepada kami warga UKM ketika melintasi karpet merah di DECTAR untuk upacara konvokesyen.

SMS mengenai berita kemangkatan baginda saya terima seawal jam 12.30 tengah hari. Mula-mula terkejut seakan-akan tidak percaya... Kemudian SMS diterima berurutan hingga ke jam seterusnya. Nampaknya, ramai rakan-rakan warga UKM saya amat prihatin tentang berita tersebut dan sudi memamanjangkan berita kemangkatan tersebut kepada saya. Terima kasih. Saya menonton di kaca tv dari semasa ke semasa siaran langsung yang dipancarkan sehinggalah pada saat persemadian baginda. Sembah takziah untuk semua keluarga diraja Negeri Sembilan. Al-Fatihah.

Khamis, 25 Disember 2008

Hari Natal

Bagi penganut agama Kristian sama ada protestant mahupun ortodok - diucapkan selamat menyambut hari Natal. Mereka pasti bergembira dengan lagu-lagu Krismasnya, angsa panggang dan pohon Krismas yang dihias dengan loceng sambil ditatarias dibawahnya dengan hadiah yang menarik.

Isnin, 22 Disember 2008

Menghabiskan cuti...

Hujung-hujung tahun begini ramai yang mengambil cuti dan memulakan kembara mereka ke sana sini. Bak burung yang bebas terbang. Al-maklumlah cuti sekolah pun sama-sama naiknya dengan cuti hujung tahun. Bagi saya, cuti ke tak cuti sama sahaja. Ramai yang mengambil kesempatan ini bercuti sakan dan jalan raya pun lenggang sahaja. Masa ni senang nak ke mana-mana, tak jem pun. Laluan ke tempat kerja pun senang sahaja. Merdeka nampaknya.

Cuti-cuti sekolah ni, saya tak menang tangan menerima kad undangan perkahwinan. Banyak sungguh kad yang sampai. Baik di kampung sebelah saya mahupun di sebelah suami saya. Ingat betul mereka pada kami. Itu belum masuk lagi dengan jemputan mulut bagi yang menemui saya di pasar ke, di pasaraya ke atau di tempat kerja. Seronok gak bila dijemput begini. Rasa ramai pulak peminat!!! Cuma hendak memenuhinya sahaja rasanya masa tu tak mencukupi. Seboleh-boleh mungkin saya memenuhi undangan tersebut kerana mereka pastinya mengenali saya barulah sudi mengundang saya kan!

Dalam kes-kes memenuhi undangan perkahwinan ni, saya telah merasai pelbagai jenis konsep perkahwinan daripada perkahwinan yang dibuat dengan kaedah rewang hinggalah ke hotel bertaraf 5-7 bintang gitu. Begitu juga dengan buah tangan yang diterima ketika menghadiri majlis-majlis perkahwinan tersebut. Ada yang nampak ekslusif sangat dan ada yang bagi telur juga berkat nasi. Tengoklah tempat mana yang saya hadir. Pokoknya tak bagi apa-apa pun tak kisah. Janji saya dapat makan nasi minyak bila pergi sudahlah. Gembira meraikan ibu bapa dan pengantin baru gitu.

Hotel dan tempat peranginan pun penuh sesak dengan lautan manusia. Paling seronok bila tengok kolam renang di hotel. Dari pagi ke petang penuh dengan kepala budak-budak. Suka sangat budak-budak ni... mandi manda gitu. Sebut pasal Langkawi, wah! lagi sesaklah Pulau Dayang Bunting ni.

Ahad, 21 Disember 2008

Kerlipan Bintang...

Sesungguhnya saya berasa amat teruja apabila berpeluang menjejakkan kaki ke Istana Negara. Yah! Tanggal 18 Disember 2008 tersenyum manis saya duduk sebaris dengan isteri penerima yang lain. Lalu tercatatlah di dalam kenangan 'memori terindah yang sukar dilupakan'. Saya sibuk mengambil foto di sekitar perkarangan istana. Jika ada kesempatan saya akan paparkan foto-foto terpilih.

Sesungguhnya sememangnya nasib menyebelahi saya hari itu. Saya dapat duduk di barisan hadapan kerana kedudukan suami saya yang menerima pingat daripada DYMM Tuanku Mirzan. Pingat Johan Setia Mahkota kini menjadi miliknya. Ini adalah kali kedua saya dapat melangkahkan kaki ke istana. Kali pertama ketika beliau menerima Pingat Paduka Mahkota Perak di Istana Bukit Chandan Kuala Kangsar, juga dalam upacara yang sama iaitu penyampaian anugerah.

Lalu detik bersejarah itu saya rakamkan sepuas-puasnya buat menghargai jasa suami saya yang dihargai pemimpin negara. Wajar beliau menerimanya dan saya bersyukur kerana keringat beliau dihargai. Alhamdulillah.

Isnin, 15 Disember 2008

Cerpen oh Cerpen

Wah! Tiba-tiba sahaja rasa teringin hendak menulis cerpen...hobi yang kian lama kutinggalkan saat menekuni tugasan harian di sebalik timbunan buku-buku ilmiah. Semuanya kerana gara-gara isu sebuah cerpen di Mingguan Malaysia yang hebat diperdebatkan di sana sini. Hah! Dapat masuk ruang parlimen lagi. Ahli politik tu yang berkata tentang cerpen... mengapa tiba-tiba ahli politik membaca cerpen. Bukankah itu karya kreatif? Tercuit rupanya... begitulah hebatnya karya kreatif. Lepas ni ramailah yang hendak menukar posisi - menulis cerpen. tak takut ke...dapat glamer dalam ketakutan tu. Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepian pantai...Terkejutnya saya, tiba-tiba pula ada masa pulak mereka hendak membaca cerpen. Biasanya sibuk dengan isu subjek sains dan matematik. Mereka semua orang-orang penting yang serius berfikir...

Apa-apa pun sebagai seorang yang berlatarbelakangkan sastera saya amat berbangga cerpen diangkat ke dewan parlimen yang mulia. Isunya tetiba aja boom! meletop. Meledak dunia sastera kreatif kita. Ikhlas saya katakan di sini, saya cukup berbangga apabila cerpen Politik Baru YB J tiba-tiba bernilai RM30 juta... Bukan senang sesebuah karya sastera mendapat perhatian yang cukup luas apatah lagi dibahaskan juga di dalam Parlimen! Hendak keluar di Mingguan Malaysia pun kena berperang dulu dengan perasaan, masuk ke bakul sampah atau berada di atas meja editor...wah! gitu. Inikan pula bernilai RM30 juta. Memang hebat, hebat, hebat. cukup hebat. Yah! Saya nanti-nantikan...

Ahad, 14 Disember 2008

Tiba-tiba aku jadi benci...

Tiba-tiba aku menjadi benci kepada kerjaya sebagai editor di sini...bukan membuka pekung di dada, tetapi ini adalah hakikat yang semua harus mengetahuinya. Lahir dari lubuk jiwaku yang penuh lara. Untuk pengetahuan, aku sememangnya jarang cuti rehat, secara ikhlas, aku tidak pernah mengambil cuti sakit ketika di sini, biar aku wewenangnya boleh bisa gapai siapa doktor yang mahu memberikan daku MC!!! Aku pula sememangnya cukup rajin membaca dan membuat kerja dengan penuh minat. Bila bekerja, selalu lupa diri. Syukur ke hadrat Illahi kerana dikurniakan kesihatan yang baik setakat ini. Sekiranya ada sesi editorial, aku sanggup bersengkang mata, khusyuk dan gembira dengan sesi tersebut biarpun dibuat di luar waktu pejabat dan jauh dari Bangi.

Semuanya demi kerana minat dan komited dengan kerja yang diberikan kepadaku. Usai tugasan luar, lalu hari Isninnya jam 8.00 pagi, aku sudah berada semula di tempat kerja tanpa mengambil cuti dan memonteng kerja. kerjaya terus berjalan seperti biasa sepanjang tempoh tersebut dan hari-hari berikutnya.... nah! kenapa aku tiba-tiba menjadi begini...terlalu emosional...jawapannya adalah kerana tarikh 10 Disember 2008...

Lalu aku mengambil cuti rehat untuk menenangkan fikiranku. Untuk sesiapa yang ingin menjadi editor di sini, aku tidak menggalakkan. jujurnya kukatakan. biar kerjaya anda di sini telah membantu seseorang pensyarah menjadi Prof. Madya, daripada Prof. Madya menjadi Profesor, daripada tiada buku kepada memiliki buku... namun apa yang mereka boleh bantu anda di sini.... tiada apa... ini pandangan terus terang. seperti yang pernah dilemparkan kepadaku secara sinis tetapi tajam sekali maknanya kepadaku...bilik tempat kerjaku, kamar kerjaku menjadi stor buku. semuanya kerana aku tiada masa untuk mengemas, banyak tugasan demi tugasan menanti, buku demi buku untuk dibaca, manuskrip bersilang baur sampai untuk diteliti. mata kian kabur menekuni tiap bait-bait ayat.

Hah! Namun semua itu tidak memberi apa-apa erti walaupun telah sesak seperti stor buku.... memang aku suka membaca. mengapa dinafikan kenyataan tersebut. Itu memang lumarahnya. Tiada masa terluang langsung dan tempat yang sempit, dengan sebab itu, aku memadatkan bilikku dengan pelbagai sumber bacaan yang senang untuk kugapai dan kucapai bila-bila perlu. Yah! Anda tidak akan dipedulikan biarpun anda seorang yang cukup berwibawa dan rajin.

Kalau setakat nak tau, sampai mana buku saya, ke mana manuskrip saya hendak dibawa selepas ini, tak payah tanyalah soalan-soalan basi sebegitu... sekarang baru ku sedar, selama ini rupa-rupanya aku terlena dek timbunan buku-buku ... aku silap membuat perhitungan!!! Hah! Rupa-rupanya kejayaan anda akan dicapai sekiranya anda seorang yang malas bekerja, bila suka datang kerja boleh datang sesuka hati dan balik kerja ikut suka, nak minum di luar - silakan sesuka hati - siapa peduli - disel masing-masing, alahai ala-ala hipokrit dan suka membodek gitu, ngobrol-ngobrol sesukanya, paling seronok komputer sorang satu - apa lagi - onlinelah - jiwa muda hati membara siapa peduli - kesukaan memonteng kerja, hai - ambil cuti bila teringin dan buat kerja ala-ala asal dapat gaji sahaja. Nah! Cara begini rupanya anda akan disanjung dan dihormati. Wah! Bisa dapat cemerlang lagi gitu. Kenapa takut pula mengambilnya pada hari yang dinanti-nanti. Kenapa! Tak Percaya! Percayalah... Sekarang telah ada iklan baru dikeluarkan. Sudi-sudilah mohon kalau ingin terjerat di dalam situasi ini...

Kesimpulannya...aku tetap aku, tetap tegar menggapai impian, biar onak dan duri membelasah jiwa, ombak dan gelombang asyik bertarung semahunya... Yah! Pokoknya ya benar, kerana aku terlalu banyak mengutip ilmu di sini, jiwaku terlalu ingin memajukan diri kerana sedar diri kekurangan dan berada di dalam kebodohan yang amat, dengan sebab itulah aku menjadi begini...Nah! Tetiba pula aku menjadi bungkam dan malu dengan keadaan ini, malu mengapa manusia menjadi begitu. Sampai bila duhai insan mahu merubah persepsi ini...

Sekian. Kepada Allah aku bermohon, aku bersyukur dan berserah segalanya. Takdir tuhan menentukan segala-galanya. Terima kasih kerana mengurniakan daku segumpal kekuatan jiwa dan raga setakat ini. Aku percaya segala-gala akan menjadi kenyataan suatu hari nanti. Hah! Nantikan putaran alam, siapa tahu.... Insya-Allah.

Isnin, 8 Disember 2008

Salam Takziah

Saya ingin mengucapkan salam takziah kepada semua mangsa tanah runtuh di Bukit
Antarabangsa, Bukit Mewah dan kawasan yang terlibat dengan kejadian tanah runtuh tersebut. Ketika umat Islam sedang sibuk menyambut hari raya korban mereka pula berperang dengan keadaan yang tidak diduga.

Untuk mangsa kejadian kemalangan ngeri bas ekspres Pantai Remis-Singapura di kawasan kampung saya di Tangkak, juga salam takziah. Nampaknya hari gembira mereka untuk bercuti bersama keluarga berakhir dengan tragedi yang menyayat hati. Sesungguhnya, Tuhan menduga kita dengan ujian-ujian yang maha besar. Doa saya, semoga semua keluarga mangsa yang terbabit tabah menghadapi dugaan yang maha besar ini.

Salam Hari Raya Korban

Sempena dengan hari raya korban, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Korban kepada semua pembaca blog ini. Doa saya kepada semua, berhati-hatilah di jalan raya ketika memandu ketika menuju ke destinasi yang dituju. Insya-Allah selamat sampai menemui orang tersayang.

Pada hari yang mulia ini marilah kita bersama-sama mendoakan kesejahteraan dan keselamatan kepada seluruh rakyat Malaysia serta semua umat Islam yang sedang mengerjakan ibadah Haji di tanah suci Mekah.

Semoga amal ibadat mereka dalam mengerjakan rukun Islam yang ke-5 ini diterima Allah s.w.t. Insya-Allah, mereka semua akan dianugerahkan haji yang mabrur, serta selamat pulang ke tanah air menemui keluarga yang setia menanti dengan penuh sabar.

Sabtu, 29 November 2008

Penerbitan dan Suntingan

Pagi Jumaat lepas (28 Oktober 2008), saya berpeluang memberi ceramah atas tajuk Penerbitan dan Suntingan. Ini adalah ceramah pertama saya untuk para pelajar yang rata-rata adalah pelajar komunikasi dan mengambil jurusan kewartawanan. Saya rasa seronok sangat dapat menyampaikan apa yang hendak diceritakan tentang penerbitan dan suntingan. Sekurang-kurangnya saya dapat mendalami lagi bidang penerbitan dan suntingan ini dengan membaca buku-buku lain sebelum turun ke padang menyampaikan ceramah. Terima kasih kepada pihak penganjur yang sudi menjemput saya.

Institusi Fatwa di Malaysia


Buku ini ditulis oleh pensyarah kanan di Pusat Pengajian Umum, UKM. Kecenderungan beliau adalah dalam bidang penyelidikan dan penulisan terhadap beberapa aspek pemikiran dan tamadun Islam. Buku ini tidak berapa sukar untuk ditangani. Namun, pada peringkat akhir pruf buku ini, saya ada meminta pengarang membaca sekali lagi sebelum dicetak kerana saya bimbang ada beberapa perkara mengenai fatwa yang tersilap. Saya harap kehadiran buku ini di pasaran dapat membantu khalayak pembaca untuk mengetahui tentang fatwa di Malaysia. Tahniah untuk pengarang: Ustaz Hasnan Kasan.

Untuk pembaca semua diperturunkan blurb buku sebagai panduan pembelian:

Fatwa membawa makna hukum syarak yang dikeluarkan oleh pihak pengurusan fatwa dalam sesuatu masyarakat Islam bagi menjadi panduan dalam berdepan dengan permasalahan baru yang timbul dan yang masih belum mempunyai hukum yang jelas dan tetap. Fatwa amat penting bagi setiap individu dalam masyarakat yang terikat dengan hukum-hukum syariat dalam menjalani kehidupan seharian dalam berbagai-bagai aspek hidup. Oleh kerana individu terikat dengan hukum syarak dan hukum ini pula dikelola oleh pihak pengurusan hukum dalam masyarakat, maka adalah penting setiap individu mengetahui kedudukan dan peranan pihak pengurusan hukum ini bagi memudahkan mereka berurusan dan memberikan reaksi terhadap hukum yang dikeluarkan. Bagi tujuan mengenali pihak pengurusan hukum atau fatwa ini, penulis telah berusaha untuk menghasilkan penjelasan mengenainya berbentuk buku. Buku ini membincangkan institusi fatwa di Malaysia secara berstruktur bagi menemui kedudukannya dalam syariat Islam, peruntukan perundangan yang diberikan oleh negara, evolusi pengurusan dan penginstitusian pentadbiran serta peranannya dalam memandu aktiviti masyarakat Islam di negara ini. Melalui penjelasan yang dibuat dalam penulisan buku ini diharapkan dapat memberi sumbangan ilmu kearah kestabilan sosial dalam masyarakat Islam hari ini.

HASNAN KASAN, adalah Pensyarah Kanan di Pusat Pengajian Umum, Universiti Kebangsaan Malaysia, Bangi. Kecenderungan beliau adalah dalam penyelidikan dan penulisan terhadap beberapa aspek pemikiran dan tamadun Islam.

SELAMAT MEMBACA

Warna Hati Era Remaja

Tanggal 13 November 2008, untuk kali ketiganya saya datang menziarahi Pak Arena Wati di hospital. Beliau tidak berapa sihat. Namun dari pengamatan saya, beliau terus gagah untuk meneruskan rutin hariannya ... menulis dan menulis ... biar kesihatannya menganggu rutin harian Sasterawan Negara ini tetap tegar. Saya kagum dengan beliau yang bersemangat waja begini. Saya diminta datang oleh bapak bagi mengambil novel terbarunya yang diterbitkan oleh UPSI - Warna Hati Era Remaja. Saya benar-benar tersinggung kerana gagal mempertahankan penerbitan novel ini bersama penerbit tempat kerja saya. Saya tidak dapat membantu bapak. Apalah daya saya kerana saya bukan insan yang boleh membuat keputusan pada peringkat tertinggi di tempat kerja saya. Walau apapun saya bersyukur akhirnya novel bapak ini terbit juga.

Di dalam 'kata pengantarnya' untuk saya di dalam novel tersebut bapak mencoretkan ... "Semoga dapat dihayati... anakanda Saadah Hj. Jaffar sekeluarga dari pengarang Arena Wati 13 November 2008. Dituliskan sekali nombor kamar tempat bapak sedang dirawat. Saya sesungguhnya berasa terharu kerana terpilih untuk menerima novel ini dari tangan bapak yang meminta saya untuk datang mengambilnya. Senaskhah lagi minta dititipkan buat bos saya. Saya tiada halangan dan amat berbesar hati untuk membawa titipan tersebut. Saya telah menyerahkan titipan tersebut pada keesokan harinya.

Sekali lagi, terima kasih, terima kasih yang teramat sangat. Saya akan membaca novel ini. Doa saya semoga bapak cepat sembuh dan boleh meneruskan rutin hariannya menulis dan menulis.

Selasa, 18 November 2008

Wah! Meriahnya Wajah Baru...

Saya terkesima, teruja pun ada, melihat wajah baru di ruangan pintu masuk Pusat Penerbitan dan Percetakan. Ini mengingatkan saya kepada zaman saya meronda-ronda di Eropah dahulu, ada juga perasaan bersilang-baur, mengusik-usik kalbu, lucu pun ada...wah merahnya Mak Ngah. Apa-apa pun saya tabik atas keberanian itu. Buatlah apa yang patut. Inilah yang dikatakan sekali air bah, sekali pantai berubah...

Pengurusan baru, idea baru. Oleh sebab, saya tidak tersenarai dalam insan yang perlu menongkat pejabat ini, (kalau saya tak ada di sini pun tak apa - orang kata tidak menjadi kudis) maka saya tak kisah biarpun bangunan ini akan runtuh menyembah bumi. Maka masa itu saya akan cakap...iya. Apa ada pada semua itu. Yang penting saya mesti bangkit dari tidur di siang hari! Saya banyak bermimpi sebelum ini.

Yah! Biar onak dan duri merungkai diri... Bagi saya, sememangnya saya tidak berkepentingan di sini. Saya selalu lupa diri. Tidak ada orang yang mengingatkan saya. Ini pun kurniaan Tuhan juga. Sifat pelupa. Apa-apa pun, sekarang ini saya ingin meneruskan usaha menghitung hari-hari mendatang selagi kudrat ada, selagi hayat di kandung badan. Selagi saya makan gaji dengan majikan saya. Sesungguhnya, hingga saat ini, saya amat berterima kasih kepada Penerbit UKM. Itu sahaja. Akan saya kenang hingga akhir hayat.

Pabila usia sudah menjelang senja, dan orang UKM sudah tidak memerlukan saya lagi khususnya Penerbit UKM, maka masa itu saya akan membina sebuah pondok kecil tempat pohon nyiur nan sebatang ditebang untuk mengambil upah menjadi 'jurutulis dan jurubaca' di situ. Itupun kalau mata nampak lagi dan orang masih memerlukan kudrat kita. Kalau tidak, saya akan memetik piano untuk menghiburkan hati sendiri...

Lawatan Ke Utusan Karya

November 18, 2008 kami dari keluarga PPnP mengorak langkah keluar sebentar dari gubuk kesebukan tugasan harian menuju ke Utusan Karya. Biarpun orang kata jaraknya entah tidak seberapa 'depa' dari UKM namun kunjungan ini amat bermakna. Kalau pergi sendiri mungkin sampai pencen pun malas nak bergerak. Nah! Minda terbuka, jiwa bergelora dan idea bercanda untuk terus berkarya seperti karyawan di Utusan Karya sana. Wah! Hebat gitu. Biar orang memandang remeh dengan kerja-kerja sosial begini namun saya bahagia mengikut Rombongan Cek Kiah ini. Terus terang saya katakan, saya amat bahagia dan gembira dengan sambutan yang diberikan oleh pihak pengurusan Utusan Karya ke atas kunjungan kami. Apa lagi dapat majalah-majalah terkini seperti Mangga, URTV, Mastika, Al-Islam dan sebagainya. Terima kasih daun keladi Encik Zul n Encik Sahidan dan kakitangan Utusan yang sudi menerima kehadiran rakan-rakan saya. Usai lawatan kami sempat berposing mengalahkan artis di muka pintu utusan karya...lagak gaya macam nak masuk surat khabar Mingguan Malaysia gitu.

Selasa, 11 November 2008

Kerja oh kerja

Sudah agak lama saya tidak up-date tulisan di blog ini. Sebenarnya saya benar-benar sibuk. Banyak manuskrip yang harus ditukangi dan apabila siap disemak, banyak pula masalah teknikal yang menimpa yang tidak membolehkan manuskrip tersebut siap menjadi buku....ah saya benar-benar bosan dengan rencah begini.

Ni... saya petik daripada tulisan Asmah Haji Omar (2005: 72), "...seseorang penulis karya ilmiah hendaklah tahu setakat mana dia harus memperkatakan sesuatu bidang pilihannya. Dan pembatasan ini haruslah berpandukan beberapa faktor, seperti tujuan dia menulis, bakal pembacanya dan tidak kurang penting daripada itu adalah batas kemampuannya sendiri dalam menghadapi skop bidang itu. Biasanya pembatasan bidang dapat diadakan dengan lebih yakin apabila kita sudah mengumpul data serta membaca tulisan-tulisan berkenaan dengan bidang itu atau yang ada perkaitan dengannya...."

Saya tambah lagi dibawah ini: Untuk mempertingkatkan kreadibiliti tugasan seseorang editor, mereka perlulah dilatih supaya mahir dalam kerja-kerja penyuntingan dan penerbitan buku. Dalam erti kata lain, mesti banyak membaca, kreatif, cergas dan peka dengan keadaan sekeliling terutama mengenai penerbitan isu semasa.

Selasa, 4 November 2008

Ketupat oh Ketupat

Sejak pohon nyiur nan sebatang tumbang menyembah bumi atas kehendak diriku, maka saban malam tiada hentinya diri ini menganyam ketupat. Biar bekerja hingga larut malam, namun tidak mengantuk pula. Seronok rasanya. Wah! Kalau beginilah saya boleh membaca buku juga hingga jauh malam, alangkah seronoknya juga. Pasti bercambah minda saya dengan idea bernas dan boleh dimanfaatkan untuk kerjaya seharian.

Yah! Sesungguhnya saya amat berpuas hati sangat kerana hasil kraftangan ini dapat diaplikasikan dan impaknya cukup lumayan. Buat teman-teman, terima kasih kerana sudi menjamah seadanya. Kenyang dan menyeronokkan, bukan. Biar bukan musim raya.

Aktiviti begini sememangnya masa tiada terluang. Leka sahaja. Kemahiran kian bercambah. Saya juga sempat meminta teman sepejabat merakamkan ketupat-ketupat yang saya anyam untuk diabadikan di dalam koleksi simpanan di arkib tempat saya bekerja. Mana tau suatu hari nanti boleh digunakan untuk grafik kad selamat hari raya.

Khamis, 30 Oktober 2008

Gulai Umbut Kelapa

Rasanya setua usia saya ini, saya tidak pernah masak gulai umbut. Saya bawa umbut kelapa ke pejabat kerana saya tidak suka makan umbut. Ramai yang suka. Oleh sebab terpengaruh dengan keadaan persekitaran semasa di pejabat, saya telah mencuba memasak gulai lemak cili padi umbut kelapa. Saya letak udang kering, dan perencah-perencah gulai yang lain. Lalu, petangnya saya terus menganyam ketupat dan masak gulai lemak umbut tersebut. Peeerh...memang sedap. Hingga menjilat jari tu... Habis dimakan kesemuanya. Biar orang lain tidak memujinya, tetapi saya sendiri dapat merasakan masakan saya itu sememangnya sedap. Apa lagi, rasanya manis kerana umbut baru dan ada lagi lauk sayur goreng, tempe dan sambal. Tentulah menyelerakan. Hai...tak sia-sia saya mencuba masakan ini.

Rabu, 29 Oktober 2008

Pohon Nyiur Nan Sebatang...

Tanggal 29 Oktober 2008 tamatlah kisah sebatang pohon kelapa yang tuanya seusia rumah yang saya sekeluarga tinggal. Seperti kata, Prof. Madya Dr. Ahmad Mahmood Musanif di dalam kuliahnya, "Orang Jawa suka menanam pokok kelapa di keliling rumahnya. Dengan sebab itu, masyarakat Melayu di Pantai Barat suka menanam kelapa. Pokok kepala dikaitkan dengan orang Jawa." Pada hal, buah kelapa yang gugur boleh 'berenang sendiri' dan tumbuh di kawasan pantai. Pasal tu, banyak pokok kelapa dari pantai Selangor menganjur ke Perak sana!!! Agaknya di situ, ramai orang Jawa tinggal atau berhijrah. Bagi saya, pokok kelapa ni agak simbolik. Saya memang suka untuk menanamnya di halaman rumah saya, tetapi akarnya yang keras telah memaksa saya menumbangkannya. Saya takut pohon ini menghempap rumah. Akarnya merosakkan rumah pula. Tanah juga sudah keras, di sana sini di gali semuanya ada akar pokok kelapa. Paling saya terkejut pabila Si Penebang Kelapa berkata, "Pokok kelapa saya adalah pokok kelapa Jantan...." Mana hasilnya...

Isnin, 27 Oktober 2008

Cuti Umum Sempena Deepavali

Salam Deepavali untuk semua penganut India yang beragama Hindu. Saya banyak menerima jemputan untuk hadir ke rumah-rumah kenalan sempena Hari Deepavali ini. Dalam masa yang sama, ada juga jemputan hari terbuka Syawal yang belum lagi habis dan jemputan perkahwinan anak jiran.

Pada sebelah petang, kesempatan cuti umum sempena dengan hari Deepavali ini saya sempat mengunjungi MPH Mid Velley. Saya sempat membeli lima naskhah buku untuk dibaca. Sekarang saya sedang membaca Karya Nan Indah untuk Semua hasil nukilan Faizal Tehrani. Kulit bukunya seakan-akan kulit buku Nisah Haji Haron - Karya Kita Hak Kita. Saya tidak pernah membeli buku-buku Faizal, baik novel mahupun cerpennya. Saya tahu, beliau banyak menang pelbagai anugerah. Ini pertama kali saya cuba mendasari alam fikirnya. Kali terakhir saya mendengar mengenainya ketika hadir Kolokium Citra Dakwah dalam Novel di UKM. Pemikirannya diperkatakan oleh sifunya...Datuk Dr. Muhd. Zuhdi yang kini bekerja di UIA. Saya pernah mendengar orang berkata mengenai pemikirannya dalam banyak wadah penulisan, tetapi setakat ini saya belum mahu komen apa-apa sehingga khatam buku panduan karya kreatifnya ini. Saya juga pernah melihat bertapa tekunnya beliau membaca di satu sudut di meja makan di salah sebuah shopping kompleks suatu ketika dahulu. Saya berkata kepada suami dan anak-anak saya, tu Faizal Tehrani, sedang membaca buku sambil makan - patutlah idea menulis mencurah-curah datangnya. Tidak memperdulikan orang keliling...terus membaca dan membaca.

Rabu, 22 Oktober 2008

Cerita Dari Rumah Masa Depan


Foto: Imej From: Google
Baru-baru ini, usai menghadiri majlis pengebumian seorang pengarang memoir saya, saya terlihat satu catatan di atas salah satu kuburan - "Jangan Ambil Bunga Dari Atas Kubur" - saya terfikir saat itu, mengapa sampai ditulis begitu oleh keluarga si mati.

Untuk pengetahuan, sewaktu saya menziarahi rumah masa depan/pusara aruah ayahanda saya di Tangkak, ada keluarga yang meletakkan duit dengan ditindih oleh batu di atas pusara - mereka bersedekah untuk si penjaga kubur yang sentiasa memastikan kawasan itu tidak semak dan terjaga. Apalah ada dengan seringgit dua, jika kita sendiri yang telah berjauhan tinggal di ibu kota tidak sering melihat-lihat pusara keluarga kita kerana tuntutan tugas. Si penjaga kubur itu yang akan memastikan keadaannya terjaga. Mulia tugasnya. Tidak semua orang biasa boleh bekerja di Tanah Perkuburan jika tidak dikuat-kuatkan semangat. Semangat mesti kuat dan mesti ada pendinding diri.

Tidak bolehkah diambil kembang dari kuburan untuk diletakkan di atas kubur yang baru. Mungkin si keluarga saat itu sedang bersedih dan ingin meletakkan sesuatu tanda di atas pusara keluarga mereka. Mungkin selepas ditabur dengan bunga-bungaan dan daun pandan mereka ingin menanam puding atau tumbuhan kekal yang akan tumbuh selepas itu. Saya sendiri, suatu ketika dahulu, amat terkejut kerana ada insan yang tidak diketahui telah menanam kembang yang amat cantik di atas pusara ayahanda saya. Kami sekeluarga hingga kini tidak mengetahuinya siapa gerangan ampunya tugas. Namun, kami berterima kasih sahaja.

Apa salahnya - tolong halalkan dan sedekahkan saja atau panjang-panjangkan zuriat si kembang. Saya juga terpandang sederetan kuburan yang ada enam batu nisan. Kuburan tersebut amat besar sekali - besar kemungkinan kematiannya bersama-sama kerana catatannya pada tarikh yang sama. Mesti kesedihan bertapai di jiwa keluarga si mati saat menghadapi peristiwa itu. Mungkin jua takdir menentukan mereka kembali ke alam baqa bersama-sama dan disemadikan bersama-sama. Yah! Mereka dikebumikan dalam satu liang lahat. al-Fatihah untuk aruah.

Isnin, 20 Oktober 2008

Nangka




Tidak disangka-sangka, buah nangka yang dibeli dengan harga RM2.00 di pasar malam kini telah begitu mewah mewarni kebun kecil di halaman rumah saya. Puas sudah menuai hasilnya. Manis dan harum baunya....

Shamsiah Fakeh meninggal dunia



Petikan Utusan Malaysia Online
20/10/2008 3:53pm


KUALA LUMPUR 20 Okt. — Bekas pemimpin Parti Komunis Malaya (PKM) Shamsiah Fakeh, 84, meninggal dunia kerana sakit tua di kediamannya di Tropicana, hari ini.

Shamsiah, yang juga bekas Ketua Angkatan Wanita Sedar (Awas), sebuah parti politik sayap kiri yang ditubuh pada 1946, meninggal dunia pada pukul 9 pagi.

Jenazah akan dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam, Sungai Besi selepas solat Asar, kata anaknya Jamaluddin Ibrahim di sini hari ini.

Shamsiah yang sebelum ini tinggal di China dan kembali ke Malaysia pada tahun 1994 selepas termeterainya perjanjian damai antara PKM, kerajaan Malaysia dan Thailand pada tahun 1989, meninggalkan dua anak lelaki dan empat cucu.

Suami Shamsiah, Ibrahim Mohamad dan seorang lagi anaknya telah meninggal dunia sebelum beliau.

- Bernama

Dalam hujan yang tak putus-putus turun, saya sempat bersama-sama kaum keluarga dan sahabat handainya ketika jenazah Makcik Shamsiah disemadikan di Tanah Perkuburan Sungai Besi pada jam 6.00 petang.al-Fatihah. Semoga rohmu dicucuri rahmat dan ditempatkan dalam kalangan insan yang solehin. Amin.

Ahad, 19 Oktober 2008

Menukangi Karya Pak Samad Said

Saya berkesempatan membeli buku-buku Pak Samad Said yang terbaru di pasaran. Saya anggap masih baru kerana saya baru sahaja memiliki buku-buku ini dan belum habis membacanya. Buku beliau dibuat dalam gaya santai dan senang untuk dibawa ke mana-mana. Juga kelihatan ranggi dan saya senang untuk membaca karya Sasterawan Negara ini di khalayak ramai. Dengan rasa bangga dan begitu teruja saya berjaya memiliki buku-buku ini. Dari Salina ke Langit Petang (Cetakan Kedua – 2008), Ilham di tepi Tasik (Cetakan Kedua – 2008), Rindu Ibu (Cetakan Keempat – 2006) dan buku Edisi Seni Warisan Melaka – Bulan Tak Bermadu di Fatehpur Sikri (2006).

Buku Pak Samad mengocak kalbu saya untuk kembali berkarya dan mengambil foto kerana sesungguhnya masa tidak akan menunggu saya untuk berkarya. Apabila sempat dan di mana juga kertas dan pena bersama. Secara kebetulan, petang tadi, saya juga sempat merakamkan gelaggat sang sesibur – pepatung dari luar jendela rumah saya juga kerana mendapat ilham dari buku Pak Samad Dari Salina ke Langit Petang. Pepatung itu saya rakamkan menerusi kamera digital kerana begitu asyik hinggap di dahan pokok bunga kertas yang baru saya tanam. Untuk Ilham di tepi Tasik pula, saya telah menemui lokasinya – di tasik hadapan dewan kuliah di Universiti Putra Malaysia. Sayangnya kembang tersebut berwarna merah jambu bukannya putih. Hidup Pak Samad….karyamu bisa mengocak jiwa yang lara…saya sudah beberapa kali ketemu Pak Samad untuk pelbagai acara ilmiah dan semiilmiah. Terakhir ketika di Pesta Buku PWTC lalu - Wira Bukit. Biar saya tidak beliau kenali tetapi saya tetap mengenali Pak Samad secara dekat lewat karya-karyanya.

Rabu, 15 Oktober 2008

Senario The Movie


Foto Ads By Google
Hujung minggu lalu saya dan suami berpeluang menonton Senario The Movie di Alamanda. Usai majlis rumah terbuka salah seorang VVIP di Putrajaya, saya bergerak menuju ke destinasi seterusnya. Kami punya masa lapang ketika itu, biarpun dengan berpakaian yang tidak sesuai untuk masuk panggung!!!! Saya juga suka bawa anak-anak untuk menonton, itu pun jika mereka lapang. Moral daripada cerita ini, saya dan pasangan sentiasa ada masa lapang untuk menonton wayang tidak kira filem Melayu, Cina, Hindustan mahupun Inggeris. Banyak perkara yang boleh kita pelajari bila menonton filem. Menonton di panggung tidak sama dengan menonton movie di rumah. Stuasinya agak lain. Kita boleh menumpukan sepenuh perhatian kepada jalan cerita filem tersebut ketika menonton. Tidak perlu bertih jagung ataupun menonggak air. Hanya perlu tonton dan jadikan pengajaran daripada jalan cerita yang kita tonton.
Saya cukup tertarik dengan karektor Fauziah Nawi - memang kelas lakonannya. Tidak ada sendu dan juraian air mata. Malahan mengundang gelak sepanggung. Beliau lari daripada buaian lakonan yang sering dibawanya ditangan Rashid Sibir. Untuk Mazlan, kamu punya bakat yang luar biasa, tidak semua boleh menjadi sepertimu. Biarpun kadang-kadang seperti keanak-anakan tetapi itulah realitinya bakat semula jadi Mazlan yang saya kenal ketika terjun ke dunia lawak.
Kini, saya menantikan pula lawak Si Nabil. Secara peribadinya, saya suka kepada lawak Nabil yang begitu intelektual, punya inti pati cerita dan seolah-olah tidak membodoh-bodohkan penonton. Beliau menjadi seperti dirinya yang sebenar. Nasihat saya untuk anak muda Mambau ini, usah dibuai dek pujian. Menonton rancangan dan mengikuti jalur perjalanannya daripada program Raja Lawak Astro, saya akan rasa, Nabil seperti menghormati khalayak yang berada di hadapannya ketika mencurahkan idea. Memang patut beliau dinobatkan sebagai Raja Lawak Astro musim kedua. Semoga perjalanan senimu terurus dan penuh makna.

GARAM

HARI INI SAYA BELAJAR PASAL GARAM...MENERUSI PENGARANG SAYA. Biarpun remeh, tapi ingin saya catatkan di sini...Kata pengarang saya, garam adalah lambang kekuatan batin bagi masyarakat Melayu tradisional. Biarpun mudah didapati, manusia tidak boleh hidup tanpanya. Kematangan seseorang itu dilihat kepada diri mereka yang lebih banyak makan garam. Orang tua lebih banyak makan garam. Pengajarannya: Oleh itu hormatilah orang yang lebih tua, tolong respek ilmu mereka kerana mereka insan yang lebih berpengalaman dari kita dan tentulah lebih dahulu makan garam. Garam, Oh Garam... garam, patutle banyak bomoh menggunakan garam ketika mengubat...ikan dilaut tidak akan masin isinya disebabkan tinggal di lautan yang sememangnya air laut itu sudah semestinya masin.

Selasa, 14 Oktober 2008

Pantun Peranakan Baba - Mutiara Gemilang Negeri-negeri Selat

Pantun Peranakan Baba - Mutiara Gemilang Negeri-negeri Selat adalah karya Prof. Dr. Ding Choo Ming (2008). Buku ini berada di pasaran semenjak 28 Julai 2008. Profesor Dr. Ding adalah Profesor dan Felo Penyelidik Utama di Institut Alam dan Tamadun Melayu (ATMA), UKM. Sebelum ini beliau pernah bertugas sebagai pensyarah di Fakulti Teknologi dan Sains Maklumat. Beliau juga pernah menjadi Pustakawan Tun Seri Lanang. Beliau adalah insan yang sangat gemar membaca dan jalur hidupnya dalam bidang akademik terhenti ke takat yang cukup tinggi iaitu menjadi seorang Profesor. Saya tabik dengan kerjaya beliau yang meningkat begitu.
Bekerja bersama-samanya saat menerbitkan buku ini, menuntut banyak kesabaran. Saya sendiri mengakui, saya sering dirundung masalah saat menerbitkan bukunya, namun saya tetap tabah dan tegar menghadapi saat-saat begitu. Itulah harga yang perlu dibayar sekiranya seseorang itu ingin terjun dalam bidang perbukuan negara. Bagi saya, disiplin diri amat penting.

ASPEK NAHU PRAKTIS BAHASA MELAYU

Aspek Nahu Praktis Bahasa Melayu adalah karya suntingan Prof. Dr. Zaharani Ahmad (2008). Mungkin saat ini, beliau telah berada di Korea kerana tuntutan tugasnya sebagai pensyarah jemputan di sana. Beliau adalah Profesor dan pensyarah linguistik di Program Linguistik, Pusat Pengajian Bahasa dan Linguistik, UKM. Bidang tujahan beliau adalah fonologi dan morfologi.
Buku ini menemui sasaran pada 10 Jun 2008 lepas. Bagi saya, secara peribadinya, buku ini juga agak sukar untuk ditangani. Banyak simbol-simbol fonatik yang hanya pengarang sahaja yang boleh menentukan betul atau salahnya. Kita harus merujuk terus kepada pengarang kerana setiap simbol mempunyai maknanya. Buku ini agak berat isi kandungannya dan sesuai untuk bacaan pelajar pengajian tinggi, ahli bahasa, pejuang bahasa dan juga guru-guru Bahasa Melayu.
Di dalam buku ini, pengarangnya ada mendefinisikan tentang nahu praktis itu sendiri yang membawa maksud nahu yang memerlukan pendeskripsian tentang sistem dan peraturan kebahasaan berdasarkan penggunaan bahasa yang dipraktiskan oleh penuturnya dalam pelbagai konteks dan wacana penulisan.

PAKAI PATUT MELAYU

- salah satu gambar dalam Pakai Patut Melayu. Foto By. Ikhwan Hashim.
Buku Pakai Patut Melayu (2008) karya asal Mejar Dato' Mohd. Said Sulaiman kini akhirnya menjengah jua ke dunia. Saya mengambil masa yang cukup lama dan bersabar dengan kerja-kerja penyuntingan dan penerbitannya. Buku ini diajukan penerbitannya ke sini oleh Puan Azah melalui bos lama saya. Pada asalnya, saya menjangkakan buku ini tidak dapat diterbitkan kerana banyak faktor yang mengekangnya. Kebetulan saya boleh menulis dan membaca Jawi, maka kerja-kerja tersebut menjadi agak mudah.
Nah! tanggal 14 Oktober 2008 akhirnya buku ini berjaya menemui sasaran pembacanya. Dalam usaha menerbitkan buku ini, saya terpaksa membalik-balikkan antara kedua-dua versi - antara ejaan Rumi dan Jawi. Susah memang susah kerja ini. Saya tidak pernah membuat buku sebegini. Versi Rumi disediakan oleh Puan Khadijah Hashim, penulis yang tersohor. Saya telah pun berkomunikasi dengannya. Tuturnya begitu lembut.
Begitu juga saya hadir ketika sesi penggambaran yang dikendalikan oleh Ikhwan bersama-sama model-model UKM. Masa yang diambil begitu lama. Gigih dan bersemangat. Buatlah apa gaya sekali pun, mereka yang muda belia ini sanggup mengabadikan koleksi pakaian tradisional Melayu milik Pusat Kebudayaan UKM ini.
Saya bersyukur kerana dilorongkan jalan yang begitu mudah untuk kerja-kerja penerbitan buku ini. Saat saya berhadapan dengan pemilihan pakaian yang bersesuaian untuk diletakkan di dalam buku ini, Eton dari pihak Pusat Kebudayaan banyak membantu. Juga kepada pereka PP & P, Puan Insyirah yang telah merekaletak kulit dengan begitu kreatif dan kemas, terima kasih, terima kasih. Cantik cara kerjamu.
Saya juga meletakkan sedikit penghargaan dalam ruangan prakata Editor bagi mengabadikan mereka yang sanggup berkolaborasi bersama saya sehingga akhirnya buku ini berada di pasaran. Terima kasih semua.

Ahad, 12 Oktober 2008

Gaya Mewah Rumah Felda

Untuk lebaran lalu saya berpeluang mengunjungi rumah kakak ipar saya di Felda Palong 9. Saya sebenarnya telah bertahun-tahun masak dengan keadaan rumah di situ. Namun raya ini saya benar-benar terkejut kerana hampir ke semua rumah-rumah rancangan FELDA tersebut telah berubah wajah menjadi banglo-banglo mewah semacam rumah orang-orang kaya di Kuala Lumpur. Mungkin orang Kuala Lumpur, yang sudah bertahun-tahun mengumpul aset pun tidak mampu untuk membina rumah mewah sebegitu. Tanah yang luas memanjang ke belakang dimanfaatkan dengan binaan dan landskap yang cukup menarik.

Saya tidak pasti mengapa semua rumah papan identiti FELDA diganti dengan rumah atap genting yang mewah begitu. Memang teruja melihat rumah-rumah begitu. Adakah untuk memanggil anak-anak peneroka pulang ke kampung masing-masing!!! Bagi saya secara peribadinya, rata-rata gaya mewah begitu boleh menggamit anak-anak FELDA yang telah terdidik di bandar untuk pulang semula tinggal di FELDA untuk berbakti kepada negara. Ada juga yang sempat mengusik - semua pintu utama mereka diganti dengan pintu Sembilu macam rumah-rumah dalam cerita Sembilu Dato' Yusof Haslam. Kalau anda tidak percaya silalah berkunjung ke tanah rancangan tersebut sekarang. Oleh itu, janganlah terkejut. Itu bukan kejutan tetapi realiti di hadapan mata kita.

Hadiah Nobel milik Ahtisaari

OSLO – Bekas Presiden Finland, Martti Ahtisaari diumumkan sebagai penerima Hadiah Nobel Keamanan kerana mengenang jasa beliau yang menghabiskan masa lebih 30 tahun untuk membantu menghentikan konflik-konflik dunia termasuk di Kosovo, Namibia dan Aceh.

Ahli Jawatankuasa Nobel di Norway memilih Ahtisaari, 71, berikutan usahanya untuk menjadikan dunia lebih aman dan penduduk negara kembali bersatu.

Ahtisaari kemudian berkata, Namibia merupakan kejayaan terbesar dalam sejarah kerjayanya kerana usaha memulihkan keamanan di negara tersebut mengambil masa terlalu lama. – Kredit: Berita petikan dpd internet: AFP online.

Isnin, 6 Oktober 2008

Sayang: Pantun dan Seloka Kanak-kanak




Foto By: Ismail Ibrahim
Petikan daripada Utusan Malaysia: ARKIB : 02/06/2008

Ruangan Sehari Sebuah Buku

BUKU ini menyentuh pelbagai aspek berkaitan pantun dan seloka kanak- kanak. Antologi ini dikumpulkan oleh tokoh budayawan, Azah Aziz yang telah mengkaji sastera puisi Melayu zaman dahulu. Beliau mendapati dalam puisi Melayu lama terdapat banyak pantun dan seloka yang ditujukan kepada kanak-kanak.

Istilah seloka di sini bermaksud puisi atau rima kanak-kanak yang disebut nursery rhymes dalam bahasa Inggeris. Seloka seumpama ini biasanya pendek, ringkas dan amat mudah untuk diingati dan dihafal oleh golongan kanak-kanak.

Pantun yang dimaksudkan pada umumnya ialah pantun empat kerat. Pantun adalah puisi atau warisan kata-kata yang cukup indah dan sering-kali mendapat tempat di kalangan masyarakat Melayu serumpun.

Pantun selalunya digunakan dalam majlis-majlis rasmi seperti menyambut ketibaan pemimpin, upacara pembukaan majlis atau sewaktu diadakan majlis perkahwinan. Menerusi tradisi berpantun dapatlah seseorang itu menyampaikan pengajaran, nasihat, panduan dan bimbingan kepada semua lapisan anggota masyarakat yang turut mewarisinya secara turun-temurun.

Secara perbandingan mengapa pantun dapat bertahan padu hingga ke hari ini adalah disebabkan pantun dicipta oleh masyarakat lama yang kukuh dan padu, tidak pecah belah berserak seperti masyarakat moden.

Pantun adalah bentuk puisi yang teristimewa sekali dalam perbendaharaan sastera lisan Melayu. Keistimewaan pantun terletak pada keindahan dan popularitinya.
Apabila pantun-pantun Melayu digunakan sebagai media pengiring dan pemanis kata, maka suasana dan sekitar majlis akan berlangsung dengan penuh kemesraan, indah dan riang. Pastinya penggunaan pantun dalam sesuatu ucapan bukan sahaja akan menyentuh perasaan setiap yang hadir, tetapi akan membantu mempertajam penyampaian hajat dan hasrat serta pujian dan sanjungan.

Tradisi

Pantun juga lazim digunakan untuk menyampai hasrat rombongan ketika majlis peminangan dan perkahwinan. Usaha menghimpunkan pantun ini menjadi perlu khususnya sebagai bahan dokumentasi generasi masa kini dan akan datang dengan harapan tradisi berpantun dapat terus dilanjutkan.

Selain menunjukkan proses kreativiti orang Melayu, pantun juga turut menonjolkan seni berbahasa dan seni kreatif orang Melayu yang handal dalam menyampaikan sesuatu mesej menggunakan bahasa berirama sekali gus mewakili nilai sosiobudaya Melayu.
Pantun Melayu turut menyerlahkan lagi pemikiran dan latar belakang sosiobudaya masyarakatnya melalui pemakaian bahasa yang berangkap, bersifat umum dan berkias. Pantun Melayu adalah hak milik bangsa dan tamadun Melayu. Pantun wujud dan berkembang dalam tradisi lisan dan tradisi tulisan.

Perkara-perkara yang wajar diambil kira mengenai pantun adalah keunikan bahasanya, aspek estetika dan etikanya, nilai, pemikiran dan falsafahnya, jati diri dan pandangan serta persepsi dan akal budi. Pantun dan seloka dalam buku ini terbahagi kepada lima bahagian iaitu Bermain, Keluarga, Alam, Nasihat dan Dodoi.
Dalam khazanah sastera Melayu lama, ada banyak pantun dan seloka yang menggalakkan ahli-ahli keluarga bermain dan mengagah anak kecil.

Melaluinya boleh diberikan ajaran, bimbingan dan rangsangan yang berguna kepada anak yang sedang membesar supaya ia kelak menjadi insan yang sempurna.
Pantun dan seloka yang terkandung dalam antologi ini boleh diungkapkan begitu saja, didendangkan dengan timangan dan gerak-geri atau dinyanyikan sambil bermain dengan anak itu yang boleh mengundang perasaan gembira kanak-kanak yang masih kecil.
Kesemua pantun dan seloka yang terkumpul dalam buku setebal 96 halaman ini memaparkan semangat kasih sayang antara ahli keluarga, suatu tradisi dalam kehidupan masyarakat Melayu zaman dahulu.

Atas dasar semangat kasih sayang yang begitu tinggi dan mendalam telah mendorong Azah Aziz untuk menguatkan cita-citanya mengumpul puisi-puisi yang amat bermakna di dalam antologi yang digarapnya dalam bentuk mewah lagi berwarna-warni.

Tajuk: Sayang: Pantun dan Seloka Kanak-kanak
Dikumpulkan oleh: Azah Aziz
Dilukis oleh: Dzulkafli Buyong
Tebal: 96 halaman
Tahun: 2008
Penerbit: MPH Publishing
Harga: RM30
Pengulas: SAADAH JAFFAR

Happy Birthday To You Sis

Happy birthday to you
Happy birthday to you
Happy birthday to Norlida
Happy birthday to you

Tanggal 25 September 2008 yang lalu saya cuba menghubunginya pada malam ulang tahun hari kelahirannya, tapi tidak bersahut talian telefon saya. Keesokan harinya saya cuba lagi, tapi tidak juga berjawap. Akhirnya, saya dapat juga memainkan lagu di atas untuk diperdengarkan di talian telefon melalui petikan piano saya. Happy birthday to you sis.

Saya mainkan lagu itu versi Lina Ng. Saya harapkan beliau suka dan harapan saya semoga dirinya akan bertambah ceria, bahagia dan gembira menguruskan keluarganya.

Semangat Waja



Foto: laman web tiara jac.
Saya tertarik dengan isu lebaran Wanita Okt 08. - eksklusif kehidupan baru Datin Seri Tiara Jacquelina sebagai pelajar di Australia. Saya rasa semua orang yang ingin maju mesti belajar sehingga ke titisan darah yang terakhir - dulu orang cakap belajar sampai ke negeri China...kini dah tak boleh lagi guna ungkapan tu. Saya benar-benar suka artikel tu. Saya ingin memetiknya dan meletakkan beberapa bait ayat yang boleh membakar semangat saya untuk maju sepertinya.

Usai melihat teater P. Ramlee The Musical 2 di Istana Budaya, Jun lalu saya mula tertanya-tanya. Selepas itu saya sempat menziarahi Bapak M. Rajoli di HKL yang baru dibedah kepalanya. Beliau sempat bertanya kepada saya, Saloma ada berlakon ke, kerana saya katakan padanya saya baru pulang dari menonton teater P. Ramlee. Terkejut juga saya. Saat itu saya dapat lihat bertapa eratnya ikatan kekeluargaan antara keluarga bapak M. Rajoli. Saya hanya peminatnya. Beliau, ketika sihatnya seorang yang cukup gigih melunasi tugasannya ketika berlakon. Lakonannya betul-betul mantap dan berbekas di hati penonoton.

Berbalik kepada cerita Si Tiara, kuat sungguh semangat Si Gusti Puteri Gunung Ledang ini. Teater itupun bukan calang-calang orang boleh menerajuinya. Saya tertarik untuk menonton pun kerana publisiti yang diberikan cukup meluas. Dalam renyai hujan, kami 3 beranak berarak menonton teater tersebut. Memang puas hati, biarpun tiketnya agak mahal. Namun selepas itu saya mula tertarik dengan perwatakan Tiara - saat melunasi tugasan yang cukup murni - semua orang tahu, beliau adalah bekas isteri kepada pelakon Hani Mohsin bukan, beliau begitu tabah dan menguruskan jenazah bekas suaminya hingga selamat dikebumikan. Beliau juga mengambil semula Hani Karmila yang kehilangan papa di hadapan matanya ketika di LCCT. Saya kagum dengan ketabahan wanita ini biarpun telah bersuamikan seorang VVIP.

Melanjutkan pelajaran ketika usia menjelang senja - memang tidak ramai yang mampu melakukannya. Tahniah Datin Seri. You go girl! Apa lagi setelah memegang title isteri VVIP sepertinya... pasti sukar perjalananmu puteri. Biasanya wanita dewasa seusia Tiara, hanya gemar melancong, mengambil gambar dan menghabiskan wang suami untuk membeli perabot rumah dan emas berlian!!!Untuk membeli buku, hai entahlah, mungkin ada, mungkin tidak yang suka membacanya. Oopss! Tidak semua puan-puan besar suka membaca...cuma biasanya, kalangan sepertinya kalau melancong ke luar negara mesti cari barang antik, perabot rumah yang mahal-mahal dan perhiasan dari luar negara yang mungkin tak sama dengan rumah orang lain. Jangan marah, wanita-wanita VVIP. Usik-usik manja. Apa salahnya kalau rajin membaca. Banyak ilmu yang bleh dicongkil tau... Namun kebiasaan inilah yang biasa saya lihat bila saya berpeluang ke luar negara dengan wanita educated. Nak beli buku, mungkin jatuh nombor 2, buah tangan cari dulu....sutera...mutiara...karpet...kain...nak beri si anu, si anu...hehe. seronok mengikut mereka shopping ni. Berat agaknya nak bawa balik buku ni. Belanja pun semua guna kad kredit. Saya pun kadang-kadang ikut terpengaruh. Memang mereka dalam golongan ini tidak suka belajar demi masa depan. Malaslah nak membaca...Membaca pun mungkin ikut mood. Lagipun mata dah mulai rabun...

Namun, ini yang patut dicontohi dari dalam jati diri Tiara...katanya, "Saya suka mendalami sesuatu yang baru. Supaya hidup ini sentiasa dipenuhi dengan rasa ingin tahu dan 'sense of wonderment,' supaya setiap hari tu ada saja sesuatu yang mampu memperkayakan diri dari segi ilmu." Beliau benar-benar menggunakan waktu yang terluang itu untuk perkara yang berfaedah.

Kepada wanita di luar sana yang berasa ragu-ragu dengan kemampuan diri sendiri dan tidak berani menjelmakan impian kepada kenyataan, ayuh bangkit dari mimpi ngerimu di siang hari. Hasilkan sesuatu yang membanggakan - berfikir dengan rasional. Just do it, you can do it. Pesanan saya, duhai wanita seusiaku...BANGUN! BANGUN! BANGUN! JANGAN TIDUR LAGI....

Sabtu, 4 Oktober 2008

Kunjungan Sempena Lebaran

Sempena dengan Syawal yang menjelang, saya berpeluang pulang ke kampung halaman menjengok rumah tiang seri ayahanda yang telah uzur dan dimakan dek anai-anai. Namun, saya rasa cukup bahagia berada di sana. Nostalgia sungguh saat itu. Setelah pulangnya semua keluarga ke rumah masing-masing mengikut haluan - ada yang pulang ke rumah sendiri, ada yang pulang menjengok mertua, maka saya dan keluarga adik saya yang juga isterinya orang Kuala Lumpur - melunasi tugasan dan sisa-sisa kuih raya yang tinggal. Masing-masing ada rumah batu...atap genting. Seronok juga melihat telatah anak buah begitu... biarkan mereka begitu. Biasalah, semua tak betah tinggal di rumah usang begitu... tak selesalah, panaslah, rimaslah, tak bestlah, banyak nyamoklah....alasan biasa yang saban tahun singgah di cuping telinga saya. Saya biarkan saat-saat begitu berlalu. Dalam hal ini, kita kena ikut keselesaan dan haluan masing-masing. Jangan dipaksa-paksa kerana laluan hidup kita yang mencorakkannya.
Pada hari raya ketiga, laman rumah ayahanda kami kerjakan. Menjulang-julang api hasil dari daun-daun kering yang kami bakar. Seronok main api begitu. Mujur bomba tidak mampir. Bila tetangga menyapa, kenapa tak beraya..selamba saja saya menjawab. MALAS. Membersihkan rumah pusaka lebih seronok bersama-sama anak buah saya. Sesekali tabuan datang menjengah, lari lintang pukang mereka semua. Air panas sejuk entah berapa gelas habis ditonggang. Ibu saya bising kerana api yang menjulang-julang hampir mencecah talian elektrik. Hai, bila lagi nak main unggun api. Dulu masa jadi girl guide di SM Tun Mamat bolehlah kerap main api.
Hah! Seronoknya raya tahun ini saya berpeluang mengunjungi semua mak dan bapa saudara yang masih ada. ADUHAI, ramai yang sudah sakit kaki, sakit itu, sakit ini, dan sedihlah bila hendak diceritakan.... yang paling seronok bila saya bertemu bapa saudara saya yang rupanya saling tak tumpah semacam aruah abah. Dengan telefon bimbit di tangan saya sempat merakam potretnya untuk ditunjukkan pada anak-anak saya. Rupanya Pak Ngah yang hampir mencecah usia 90-an masih mengenali saya biarpun saya jarang menjengoknya kerana faktor masa dan kesibukan tugasan harian. Syukur.

Isnin, 29 September 2008

Selamat Hari Raya

Foto Powered by 123Greeting.com
Hari ini UKM agak lenggang sekali. tiada lagi deruan kereta menuju ke kampus. Para mahasiswanya ramai yang telah sampai ke kampung halaman masing-masing - bercuti panjang. Hari ini saya masih lagi di kamar kerja, menyiapkan sisa-sisa tugasan untuk buku Pakai Patut Melayu - buku ini bakal diterbitkan dalam versi Rumi dan Jawi. Ejaan Rumi disediakan oleh Puan Khatijah Hashim. Buku ini disuakan untuk penerbitannya ke sini oleh Puan Azah melalui bos lama saya. Saat itu saya sibuk mengerjakan tugasan Rupa dan Gaya Busana Melayu. Saya diberi tanggungjawab untuk melunasi tugasan ini. Ini merupakan cabaran bagi saya kerana terpaksa membanding-bandingkan kedua-dua versinya. Saya memang boleh membaca Jawi dengan baik kerana telah dididik oleh sekolah agama kerajaan Johor semasa zaman kanak-kanak dahulu sehingga ke darjah khas dan ulang kaji...cuma nasib tak mengajar agama sahaja. Saya juga sukakan buku ini kerana dapat berkolaborasi dengan para artis daripada Pusat Kebudayaan UKM - mereka begitu kreatif ketika sesi fotografi bersama Iwan jurufoto kami. Nantikanlah saat-saat terbitnya buku ini.... di pasaran

Biar orang berhari raya - tapi saya masih begini saban tahun. Saya telah terbiasa tidak terlalu mengagung-agungkan hari raya berlebih-lebihan. Saya tetap menyambutnya dengan meriah, tetapi ikut kelapangan waktu saya dan keluarga. Kini kedua-dua anak saya berada di Russia dan mereka menyambut lebaran di sana. Mereka ingin belajar dan mengejar cita-cita masing-masing - demi anak-anak saya turutkan kehendak mereka. Kami sebagai orang tua, mendoakan yang terbaik untuk anak-anak semua.

Khamis, 25 September 2008

ALAHAI DUIT RAYA...

Hari ini saya ke bank kerana ingin menukar duit raya kepada duit yang lebih baru. Malangnya duit raya baru yang bernilai RM5 dan RM10 sudah kehabisan. Ketiga-tiga bank di belakang pejabatku ini telah kehabisan wang tersebut. Katanya wang baru sempena dengan hari lebaran dicetak dalam jumlah yang terhad. Yah! Kini, yang ada pun wang RM1. Jadi, terpaksalah tukar juga dengan duit RM1 yang ada. Duit lain semuanya versi lama. Punyalah ramai orang yang beratur untuk mendapatkan duit baru tapi yang ada hanyalah RM1. Mereka pun mesti kecewa seperti saya. 'Anak-anak dan cucu-cucu' janganlah pula terkejut, kalau dalam sampul kelihatan RM1. Wah! Nampaknya 'anak-anak dan cucu-cucu' terpaksa beraya dengan duit RM1 sahaja tahun ini!!! Atuk tak dapat nak nolongnya...

Isnin, 22 September 2008

Rumah Tiang Seri Almarhum Ayahanda

Sempena dengan lebaran yang mulia, kami adik beradik telah bergotong royong mengecat bahagian hadapan rumah pusaka ayahanda. Tapi, tak siap kerana kami tak profesional. Nampaklah cantik sikit...Waduh! Bekerja di bulan Ramadan ni amat memenatkan tetapi begitu menyeronokkan. Suasana tu yang amat penting. Ni, memang rutin setiap Ramadan, semua kena kerja gotong royong. Yalah di situ, ayahanda sakit dan menghembuskan nafas yang terakhir lapan tahun lalu. Aruah atuk dan abang Ngah kami juga meninggal di rumah itu. Dulu rumah pusaka tu, kerap menerima kunjungan pelawat kerana aruah ayahanda 'ada nama' di tempat kami. Semua orang kenal. Kalau dulu, sebut aja nama abah semua orang tahu di mana rumahnya. Ayahanda seorang yang garang, tegas, berdisiplin dan disegani. Ayahanda boleh bawa kepala bacaan yasin dan tahlil setiap Jumaat dan boleh jadi imam sembahyang jenazah. Yah! Hanya al-Fatihah untuk ayahandaku yang telah pergi. Lebaran nanti rumah masa hadapan ayahanda pasti anakanda lawati.
Rumah tiang seri ayahanda masih utuh, kuat dan tegap. Tukang rumahnya hanya yang tersohor menjadi pilihan ayahanda. Dengar cerita dari bapa saudaraku, ayahanda ke tempat pemotongan kayu balak dan memilih hanya kayu balak yang terbaik. Kayu balak tersebut dipotong menjadi papan dan akhirnya menjadi dinding rumah ayahanda. Semua majlis perkahwinan dan kenduri kendara diadakan di situ. Benar! Pasti banyak nostalgia di situ. Kini, kami semua telah berhijrah ke ibu kota mengikut haluan dan tuntutan rezeki masing-masing. Ada juga adik beradik yang telah meninggal dunia. Rasa-rasanya kami tidak akan kembali ke kampung lagi kerana masing-masing telah memiliki kediaman sendiri mengikut kemampuan keluarga kami. Namun, hari raya mesti nak balik kampung juga, biarpun rata-rata semua usia sudah pun senja.
Kini, rumah tiang seri kebanggaan ayahanda dan kami sekeluarga tinggal sunyi tidak berpenghuni, namun tetap ceria kerana ada kekanda kami yang sudi menjaganya. Usai, kerja kami beramai-ramai menuju ke Bazar Ramadan di kawasan masjid untuk mendapatkan hidangan bagi berbuka. Pelbagai macam juadah dijual. Ada kuih muih, bubur mutiara (wah! pertama kali rasa - sedap tu) dan pelbagai jenis lauk, roti john (dari mana dapat nama roti ni!!!). Paling menyeronokkan di situ ada nasi ambang dan air lemon biru (pun pertama kali nampak air warna biru). Nasi agak mahal juga, yalah minyak dah naik...tapi air tu mengapa dijual RM1 sahaja. Saya sempat bertanya kenapa murah sangat. Senyum aja budak yang jual air tu. Air kelapa, air asam boi pun ada. Mesti siapa yang membaca terliur ni.

Jumaat, 19 September 2008

Morning Mood

Foto: By Claudiams 1973

Hai! Hari ini nak main lagu apa pula. Yuk! kita mulakan dengan lagu Morning Mood from Peer Gynt Suite ini. Biar penciptanya Edvard Grieg bergembira yang lagunya ada orang meminati. Tapi lagu ini telah digubah semula oleh James Bastien. Nah! Kita mulakan dengan moderatonya... dan kita akhiri dengan diminuendo... silakan pasang telinga.

Khamis, 18 September 2008

Kemalangan Jalan Raya

Foto Ads by google


Sempena hendak menyambut hari raya yang mulia ini, hendaklah kita sebagai pengguna jalan raya sentiasa berhati-hati semasa menggunakan setiap jalan dan lorong. Memang benar. Malang tidak berbau. Jangan memandu terlalu laju dan berada dalam keadaan yang letih. Berehatlah jika letih. Banyak R n R di lebuh raya untuk kita melelahkan badan buat seketika. Memandu dalam keadaan badan tidak selesa akan membahayakan nyawa kita dan orang lain. Biarlah kita memandu dengan berhemah. Ingat insan tersayang yang menanti kita di rumah. Saya baru sahaja melihat anak teman yang seusia dengan anak perempuan saya di Hospital Serdang tengah hari tadi. Melihat kepada keadaan tersebut saya menjadi sayu hati. Terus saya teringat kepada peristiwa anak lelaki saya yang juga terlibat dengan kemalangan yang mengerikan ketika pulang bercuti baru-baru ini. Katanya jalan licin dan hujan lebat...


Kereta yang remuk itu masih lagi berada di bengkel kereta dan sehingga ke tarikh beliau berangkat pulang semula ke Russia, beliau tidak dapat melihat kereta tersebut yang masih dibaiki. Katanya, polis juga seakan-akan tidak percaya kepada alamat semasa yang beliau nyatakan dalam report!!! Syukurlah anak saya tidak mengalami kecederaan yang teruk. Kereta teruk tak apa asalkan dirinya berada dalam keadaan yang selamat. Usai report kes di Balai Polis Putrajaya, saya menghantarnya menjalani rawatan di Hospital Serdang kerana katanya agak pening sedikit. Anak saya dibenarkan pulang selepas itu.


Hari ini, dalam kes yang sama menimpa pula kepada anak bujang teman lama saya, yang pulang dari UiTM Melaka kerana ingin berbuka puasa bersama-sama keluarga. Beliau telah mengalami kemalangan jalan raya. Kami yang melawatnya memberikan kata-kata semangat agar jiwanya kembali tabah untuk terus belajar dari kesilapan dan mula semula penghidupan baru selepas ini dengan azam yang baru. Saya benar-benar dapat melihat bertapa kasih sayang seorang ibu yang sanggup mengatasi segala-galanya. Demi anak tersayang, pada bulan puasa ini si ibu sanggup tinggal di hospital menjaga makan minum anak yang kini masih tidak dapat menguruskan diri ekoran kemalangan jalan raya yang agak mengerikan itu. Memanglah ada doktor dan jururawat yang menjaganya, tetapi si anak biarpun sudah teruna pasti mahukan lebih lagi kasih sayang daripada keluarga terdekat. Semoga cepat sembuh dan dapat berhari raya di rumah bersama-sama keluarga. Kepada yang lain ambil iktibar daripada kedua-dua kejadian yang saya paparkan. INGAT: SENTIASA BERHATI-HATI DI JALAN RAYA. MALANG TIDAK BERBAU.

Jumaat, 12 September 2008

Mengenang hari menjengok ke dunia

foto Ads By Google
Tanggal 11 September, rasa bahagia sangat walaupun usia dah menjelang nak senja... Masih ada teman-teman rapat yang mengingati hari lahir saya. Justeru tak putus-putus SMS masuk mengucapkan selamat hari lahir. Kebetulan pagi-pagi tu saya baru menerima hadiah handphone dari suami tersayang - yang saya tak tau fungsinya nak guna bagaimana, jadi bunyi SMS sentiasa mengganggu kala meeting. Maklumlah meetingpun dengan orang-orang besar UKM - pasal universiti Apex, kerana saya salah seorang ajk task forcenya. Rasa diri macam semut merah aja... Pada hari jadiku, dapat bertemu dengan VC dan sempat mengucapkan tahniah kepada TNC baru yang sekali gus bakal menerajui bidang penerbitan. Apa-apa pun, banyak segan dari suka. Sekadar menghadirkan diri dan mendengar apa yang diperdebatkan!!! Lalu, dengan muka tak malu saya minta teman di sebelah meletakkannya dalam nada dering senyap!!!


Pada sebelah malamnya setelah berbuka puasa - tentunya meriah sangat, dapat pula call dari Moscow, anak sulung saya menelefon dalam suara ala-ala dalam gelombang biru gitu. Antara dengar dengan tidak. Rupa-rupanya dia masak sambal udang untuk berbuka di sana. Tak dapat berbuka sama-sama bondanya. Bagus-bagus, mesti sedap masakanmu Nak. Tahniah. Wah! rupa-rupanya anak-anakku begitu mengingati tarikh-tarikh penting kedua-dua orang tuanya. Terima kasih anak-anakku.

Pagi-pagi lagi, sifu cerpenku Dr. Mawar datang menghulurkan hadiah untukku. Rasa terharu sangat ada orang popular sepertinya yang mengingati tarikh kelahiran saya. Kemudian ada surviner dari Beijing di meja kamar kerjaku. Tak tau siapa yang letak. Akhirnya dapat juga ku hidu rupa-rupanya dari pengarang buku Pantun Baba Nyonyaku - Prof. Ding. Sama ada dia sedar atau tidak, saya menganggapnya sebagai satu pemberian hari kelahiran saya. Terima kasih, Prof. Ini membuatkan saya lebih bersemangat lagi untuk membantu pensyarah-pensyarah menerbitkan buku -buku setelah saya benar-benar down menyembah ke bumi dek menerima dua kali kegagalan dalam menggapai impian. Tak apa, usah dipertikai rezeki orang. Rezeki saya ada di mana-mana. Biarpun saya seakan-akan dipinggirkan dan tidak dipandang akan kerja-kerja seharian saya, namun masih ada lagi insan-insan seniman yang menghargai kerja saya. Terima kasih - terima kasih - terima kasih. Yang penting, saya pasti bangun dan bangkit dari kegagalan.

Buat teman-teman Ex Leuvenaar Belgium: terima kasih untuk sms demi sms yang dikirimkan. Terima kasih Helen, iya, jangan lupa kirim foto pidato pengukuhan bapak sebagai Prof.nya. Saya merindui saat-saat kita di Leuven, bersepidar bersama, ngobrol2 dalam 4 musim - paling indah masa snow (pasti ada salju putih di mana-mana) dekat rumah kita, - yang penting pasti ada tart, roti dan lain-lain kuih yang dibikin oleh kamu. Yah! Enak sekali. Kamu kan pakar pasteri gitu.

Isnin, 8 September 2008

Menulis Tentang Pemergian Penulis yang Prolifik


Foto: By Ibnu Ariff

Bulan Ramadan yang mulia ini kenangan berlegar di sekitar pemergian insan penulis yang prolifik ...

Pada malam 30 Julai 2008 lalu, kira-kira jam 2.15 pagi saya menerima SMS tentang pemergian Sasterawan Negara S. Othman Kelantan. Beliau meninggal di Hospital Serdang. Kemudiannya pagi2 lagi saya sebarkan pula SMS itu kepada kalangan teman-teman yang lain.
Pada 1 Ogos 2008, kira-kira jam 10.00 pagi, saya juga menerima panggilan telefon mengenai pemergian Prof. Dr. Hassan Langgulung (penulis buku Psikologi dan Kesihatan Mental di Sekolah-sekolah - 1980) yang tinggal di Gombak. Beliau tersohor dalam bidang motivasi dan pendidikan. Jadi dalam masa dua hari berturut-turut saya menerima berita yang menyedihkan itu.
Pak Rustam Sani juga meninggalkan kita pada 23 April 2008 di Gombak. Beliau saya kenali ketika mengendalikan buku arwah bapanya Memoir Ahmad Boestamam: Merdeka dengan Darah dalam Api.
Sebelum itu, saya lupa tarikhnya, saya juga telah kehilangan teman yang menulis buku Komedi dalam Trilogi Drama Zakaria Ariffin - Allahyarhamah Rosna Mohd. Khalid. Beliau begitu komited ketika menyiapkan bukunya bersama-sama saya. Selalu sms saya dan mengajak saya hadir ke majlis-majlis ilmu khususnya di DBP. Tidak hairanlah jika bukunya menang untuk Anugerah Sastera Darul Takzim. Beliau antara penulis muda yang gigih dan kini telah kembali disisi-Nya. Al-Fatihah.
Saya bukanlah dikenali sangat seperti mereka, tetapi setiap berita tentang pemergian penulis-penulis tanah air saya pasti antara yang terawal menerima berita tersebut. Syukur saya kepada Tuhan kerana ada insan-insan yang sudi menelefon saya. Adalah lebih baik, sempena Ramadan ini kenangan kita berlegar di sekitar rumah masa depan....mengingatkan kita kepada kematian.

Sabtu, 6 September 2008

Love Story

Foto Ads By Google
Aha! Hari ini dapat kulunasi lagu ini... theme from "Love Story" - words by Carl Sigman and music by Francis Lai. Seronoknya tidak terhingga. Ini adalah piece yang agak popular jugak dan dapat main dengan pedal sekali. Dah lama nak main lagu-lagu yang saya rasa sedap dan ada feeling. Alangkah bahagianya bagi mereka yang sedang dilamun cinta. Bye bye.

Khamis, 4 September 2008

PAK SAMAD DALAM KENANGAN


Pak Samad, Tinggal kenangan segala ilham karya dan tintamu...

Tanggal 4 September 2008, jam 5.58 petang di Hospital Pantai, Kuala Lumpur, Pak Samad menghembuskan nafasnya yang terakhir - komplikasi buah pinggang dan lain-lain penyakit pada usianya yang ke-85 tahun. Tengahari jam 1.30 petang Berita TV3 masih menyiarkan tentang kesihatan Pak Samad yang tiada sebarang perkembangan terbaru, tetapi Berita TV3 jam 8.00 malam di bulan Ramadan yang mulia ini mengumumkan berita pemergian tokoh wartawan tersohor ini...seorang yang kuat membaca dan pintar mengarang. Sila baca Memoir A. Samad Ismail di Singapura, terbitan 1993 oleh Penerbit UKM bagi mengetahui kegetiran perjalanan kewartawanan beliau.
Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Pak Samad dan ditempatkan dalam kalangan mereka yang beriman. Al-Fatihah.

Ahad, 31 Ogos 2008

Mengenang Saat Hadir Kolokium Citra Dakwah dalam Novel Popular






Tanggal August 21, 2008 lalu ....

Saat seharian berpeluang menghadiri Kolokium Citra Dakwah dalam Novel Popular di Puri Pujangga UKM, banyak yang dipelajari jua banyak ilmu yang sempat ditadah. Teristimewa berpeluang mendengar pembentangan ilmu oleh YBhg. Prof. Dato' Paduka Dr. Mahmood Zuhdi....tak rugi hadir majlis begini.
Kolokium ini juga membawa saya berkenalan dengan novelis Puan Anis Ayuni, Encik Zaid Akhtar, Puan Shamsiah Mohd. Nor dan lain-lain karyawan yang mungkin saya tidak ketahui namanya. Terasa macam nak tulis novel pun ada!!! Juga bertemu Dr. Mawar Shafei dan Puan Nisah Haron yang sudah banyak kali menang anugerah kerana hasil karyanya diiktiraf oleh pelbagai pihak. Terima kasih untuk Dr. Fariza Md. Sham, Dr. Zamri dan Prof. Dr. Siti Rugayah Hj. Tibek kerana memberi ruang istimewa ini untuk saya menghargai usaha kalian. Terima kasih, terima kasih, terima kasih.






Jumaat, 29 Ogos 2008

terapi minda

Fotos Ads By Google



boleh cuba jika ada kesungguhan, terapi minda dengan ilham karya silam ini

Cuti-cuti begini, ada baiknya dipenuhkan dengan perkara berfaedah....Saat menghayati nukilan Ludwig van Beethoven

... Fur Elise ... begitu menusuk biarpun beliau telah lama bersemadi...

Khamis, 28 Ogos 2008

Salam Kemerdekaan


Saat menyambut ketibaan hari kemerdekaan, hati ini berbaur indah teringat cerpenku tersiar di Mingguan Malaysia - Atuk Gigi Emas dan Cucu Merdeka - biar saat itu sudah lama berlalu... begitu nostalgia gitu. Apa-apa pun salam kemerdekaan dan ceria sentiasa
MERDEKA!
MERDEKA!
MERDEKA!


Salam Ramadan



ke mana hala tuju kita sempena Ramadan ini...
anda tentukannya....
salam ramadan
ASSALAMUALAIKUM WBT... SELAMAT MENYAMBUT RAMADAN AL-MUBARAK. SEMOGA SELAMAT MENJALANKAN IBADAT PUASA & MENDAPAT KEBERKATAN
Dari-NYA....

Biografi Aminuddin Baki: Arkitek Pendidikan Negara

Buku terbaru Penerbit UKM berjudul Biografi Aminuddin Baki: Arkitek Pendidikan Negara terbit semalam (23 September 2008). buku ini karya ROZEMAN ABU HASSAN iaitu pensyarah di Open University Kuala Lumpur. Buku ini wajar dibaca oleh para pendidik di seluruh negara. Ironinya buku ini terbit di bulan Ramadhan dan secara kebetulan pula beliau meninggal juga pada 1 Ramadhan. Bagai ada persamaan di situ. Aminuddin adalah insan teristimewa dalam bidang perguruan kerana jiwanya sarat dengan dunia pendidikan. Perjuangannya harus diteladani oleh warga guru sekalian. Saya diberi peluang untuk menangani penerbitan buku ini dengan ilmu yang seadanya dan dalam tempoh yang agak lama. Biar penuh dengan onak dan duri namun segala cabaran itulah harga yang harus saya bayar kerana telah duduk di dalam industri perbukuan ini. Akhirnya terbit jua buku ini....saya harap kehadirannya dalam dunia penerbitan buku negara dapat dimanfaatkan. SELAMAT MEMBACA.

Ahad, 24 Ogos 2008

Maha Karya Cinta

Faizal Tahir - Maha Karya Cinta

Begitu berat melangkah
Melihat kau bersamanya
Adakah aku yang salah
Atau hanya helah saja
Ku masih mencintai diri kamu

Biar kau menjauh
Ku rindu
(Korus)

Kau bagaikan udara
Yang membantu aku
Untuk terus hidup di atas dunia
Tanpamu ku lemah
Pasti aku tak berdaya
Kerna kau maha karya cinta
Biar pun kau tidak mahu

Menerima kasih daku
Aku kan setia bersamamu
Sehingga ke akhir waktu
Ku masih menyayangi diri kamu

Biar kau berlalu ku rindu
(Ulang korus)
Kau takkan dapat aku lupakan

Kerna kaulah punca cinta kita
Mengajar aku erti bahagia
Temanilah aku semula
Dengarlah pesanan daku

Yang akan terus menunggu
Kredit: (Petikan ...laman web Faizal Tahir)

Sabtu, 23 Ogos 2008

Lagu Dodoi Melayu Patani


Monday, July 2, 2007
(Diterbitkan di Ruangan Sehari Sebuah Buku Di Utusan Malaysia)

Ulasan Buku

BUKU yang dibahagikan kepada tujuh bab ini memaparkan secara rinci tentang beberapa buah lagu dodoi yang biasa didendangkan oleh majoriti masyarakat Melayu Islam di Pattani. Penampilan contoh lagu yang dikutip di kawasan kajian terpapar melalui penyelidikan yang dijalankan oleh Nureeyan Saleh. Pengarang juga menyatakan tentang kesenian, ciri, fungsi serta peranan lagu dodoi dalam masyarakat.

Lagu dodoi biasanya digunakan sebagai salah satu cara untuk menidurkan anak-anak kecil. Mesej yang terkandung di dalam lagu merangkumi persoalan yang merangkumi aspek tema, isi dan fungsi mendidik yang cukup dalam maknanya.Manifestasi utama yang terkandung di dalam lagu dodoi amat berkait rapat dengan kehidupan pada peringkat awal kehidupan bayi terutama sewaktu mereka masih di dalam peringkat belum memahami bahasa formal.

Lagu dodoi merupakan nyanyian atau puisi yang pertama didengar oleh bayi. Bentuk lagu dodoi yang biasa didendangkan termasuklah dalam bentuk pantun, syair dan nazam. Manusia, tidak kira keturunan, bangsa atau agama memiliki cara-cara tersendiri meluahkan rasa kasih sayang kepada anak-anak mereka. Salah satu cara yang begitu seni sekali ialah dengan menyanyikan lagu-lagu mengulit anak.

Lagu dodoi ialah lagu yang dinyanyikan untuk menghiburkan dan menidurkan bayi supaya cepat terlena. Ia dicipta dan dinyanyikan secara spontan mengikut emosi dan imaginasi ibu atau bapa.Oleh itu kata-kata dipilih dan disusun supaya menjadi puisi yang indah dan menarik serta mengandungi nilai-nilai moral atau seni kata yang sesuai dengan bayi. Nyanyian dodoi di kalangan masyarakat Melayu Pattani juga adalah satu cabang seni yang menjelaskan sudut pandangan, nilai-nilai dan keistimewaan yang terdapat dalam masyarakat tersebut.

Budaya tradisi dodoi merentasi sempadan tanpa mengenal batasan kelas. Ia menyeberang dari istana hingga ke kawasan pedalaman yang dapat dikesan melalui pemilihan kata-kata indah terpilih.EtikaBerdasarkan kepada contoh-contoh lagu dodoi yang dibincangkan di dalam buku ini, pengarangnya berpendapat bahawa nilai etika kemasyarakatan dan ajaran Islam untuk menunjuk ke jalan hidup yang sempurna dapat dilaksanakan semenjak dari dalam buaian lagi.

Seni kata lagu dodoi dengan jelas memperlihatkan pelbagai aspek pengajaran yang dapat membimbing kanak-kanak untuk mencapai taraf hidup yang sempurna. Di antaranya yang dapat dikutip ialah kepentingan beragama, berbudi bahasa, menghormati ibu bapa dan orang tua serta tekun mencari ilmu pengetahuan.Kekuatan buku ini jelas terletak pada kematangan pengarangnya mengolah penyelidikan yang dibuat terhadap contoh lagu-lagu dodoi dalam pelbagai versi yang dikumpulkan dari serata ceruk kawasan kajian.Keupayaan pengarang mengolah dan merungkaikannya dalam bentuk bacaan umum menjadikan buku ini kelihatan lebih menarik dan bersifat akademik.

Pengolahan kajiannya kelihatan agak matang dengan disulami oleh penggunaan bahasa yang mudah dan lancar. Istimewanya buku ini ialah terdapatnya contoh-contoh gambar buaian yang biasa digunakan dalam kehidupan masyarakat Melayu Pattani ketika mendodoikan anak.Buaian kain atau endoi kain mempunyai perkataan yang rapat dengan kajian lagu dodoi.

Lazimnya, buaian yang sering terdapat di wilayah Pattani termasuklah buaian kain, buaian tangguk, buaian rotan, buaian papan atau kayu dan buaian jamai atau kong.Pengarang juga menurunkan versi dodoi dalam versi-versi seperti Melaka, Yala, Bangkok, Pattani dan Kelantan. Buku ini juga banyak menggunakan bahasa Thai yang kemudiannya diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu. Buku setebal 183 halaman ini sesuai untuk pelajar universiti juga untuk bacaan khalayak umum yang meminati kajian bidang budaya dan cabang seni.


Judul: LAGU DODOI MELAYU PATANI

Pengarang: Nureeyan Saleh

Penerbit: Penerbit Universiti Kebangsaan Malaysia

Harga: RM25.00 (Terbitan 1999)

ISBN: 967-942-441-3

Tebal: 183 halaman

Pengulas: Saadah Jaffar

Sampai Syurga


Faizal Tahir - Sampai Syurga




Ku membenarkan jiwaku
Untuk mencintaimu
Ku persembahkan hidupku
Untuk bersama kamu
Dan diriku untuk kamu
Belum pernah kumerasai begitu
Semua itu telah berlalu
Harapanku palsu
Dan mungkin hari yang satu
Terus ku tertunggu
Di hatiku masih kamu
Belum pernah ku ingin terus memburu
Aku lemah tanpa kamu
Ku inginmu dampingi ku
Aku fahami aku bukan terbaik
Untuk dirimu
Namun aku tetap aku
Yang terbaik untuk diriku
Hanya satu
Hanya kamu
Sampai syurga ku menunggu
Sampai syurga ku cinta mu
Hanya kamu
Ku membiarkan hatiku
Untuk merinduimu
Ku menghamparkan sakitku
Untuk tatapan kamu
Bersamamu harapanku
Hilang dalam terang yang membutakanku
Aku lemah tanpa kamu
Ku inginmu dampingi ku
Aku fahami aku bukan terbaik
Untuk dirimu
Sampai syurga ku menunggu
Sampai syurga ku cintamu
Hanya kamu
Dan segala yang ku ada
Ku berikan semua
Untuk dirimu saja
Ku mahu dirimu
Bahagia untuk selamanya
Biar sampai syurga
Aku menunggu cinta darimu
Agar ku sempurna
Aku fahami aku bukan terbaik
Untuk dirimu
Namun aku tetap aku
Yang terbaik tuk diriku
Hanya satu
Aku lemah tanpa kamu
Ku inginmu dampingi ku
Aku fahami aku bukan terbaik
Untuk dirimu
Sampai syurga ku menunggu
Sampai syurga ku cintamu
Hanya kamu

kredit: (petikan ... laman web Faizal Tahir)
Catatan: Saya sedang mencari nota lagu ini supaya boleh dihayati sepenuhnya melodi lagu ini di piano

Jumaat, 22 Ogos 2008







ARKIB : 31/03/2008

Ke arah penjanaan modal insan berkualiti
BUKU ini menyentuh pelbagai aspek berkaitan teori dan bukti empirik lampau tentang sumbangan pelaburan pendidikan dan latihan dalam pembangunan modal insan kepada peningkatan produktiviti dan pertumbuhan.
Hal ini dilihat selari dengan hasrat kerajaan bagi mencapai status negara maju menjelang 2020. Modal insan adalah suatu elemen penting yang menyumbang kepada pembangunan dan kesejahteraan negara.
Modal insan yang berkualiti akan memberikan nilai tambah yang diperlukan oleh sesebuah negara yang sedang membangun bagi mempertingkatkan produktiviti yang dapat menyumbang kepada peningkatan ekonomi negara.
Usaha ke arah penjanaan modal insan yang berkualiti, mencukupi dan berterusan akan menjadi pemangkin kepada proses peningkatan kemajuan dan juga kesejahteraan masyarakat. Kepesatan pembangunan negara sememangnya memerlukan modal insan yang berilmu dan berkemahiran dalam melaksanakan tanggungjawab pembangunan.
Justeru, modal insan dilihat memainkan peranan yang besar dalam proses perancangan dan pelaksanaan agenda pembangunan negara.
Pembangunan modal insan menjadi topik hangat dalam pentadbiran sesebuah organisasi kerana isu perkembangan aset yang sering kali dikaitkan dengan manusia dalam pentadbiran sesebuah organisasi.
Sebenarnya, bukanlah suatu perkara yang mudah dan boleh dipandang remeh apabila isu-isu modal insan diketengahkan. Pihak majikan dalam usaha untuk mempertingkatkan produktiviti dan keuntungan, tidak seharusnya mengabaikan kepentingan dan kehendak para kakitangan.
Perkembangan dan kejayaan sesebuah organisasi sebenarnya banyak bergantung kepada modal insan yang ada selain daripada pelbagai aset seperti kewangan, infrastruktur dan material.
Bergantung
Pelaburan dalam pendidikan tinggi dan pembangunan modal insan di Malaysia adalah sangat penting dalam menyediakan masyarakat yang berpengetahuan dan berkemahiran. Kejayaan masa hadapan negara sangat bergantung kepada kualiti modal insan yang dimiliki, bukan sahaja dari segi intelek, tetapi juga keperibadian.
Justeru modal insan menjadi peneraju utama dalam usaha membentuk sebuah negara yang maju serta seimbang pembangunan ekonomi dan sosialnya, memiliki warga yang bersatu padu, berbudaya, berpekerti mulia, berkemahiran, berfikiran maju dan berpandangan jauh.
Buku setebal 218 halaman ini turut memaparkan beberapa langkah yang lebih agresif dan berkesan dalam pelaburan di sektor pendidikan modal insan dan pelaburan bagi modal fizikal.
Hal ini dijangka dapat meningkatkan daya serap teknologi agar terus mengukuhkan daya saing negara dalam pasaran antarabangsa.
Kandungan buku yang mengandungi 14 bab ini secara khusus turut memaparkan pelbagai isu dan cabaran dalam pembangunan modal insan yang perlu ditangani dalam proses perancangan dan pelaksanaan agenda pembangunan negara. Liputan isu dan cabaran yang dipilih melibatkan sektor awam, swasta, masyarakat dan individu pada peringkat lokal dan global.
Buku ini juga membincangkan tentang peranan modal insan yang berkualiti dalam memberikan sumbangan yang diperlukan oleh sesebuah negara yang sedang membangun bagi mempertingkatkan produktiviti ke arah kemajuan dalam pelbagai bidang khususnya pendidikan.
Kehadiran buku ini di pasaran dijangka akan dapat membantu para pembaca dan golongan pelajar yang berminat untuk mengetahui tentang isu dan cabaran bagi menguasai dan menangani kepelbagaian masalah dalam konteks pembangunan modal insan.
Penulisan di dalam buku ini hampir keseluruhannya berasaskan kepada penyelidikan ilmiah yang boleh meletakkan buku ini antara khazanah ilmu yang menjadi penyumbang utama bahan rujukan bermutu di peringkat pengajian tinggi.
Tajuk Buku : Pembangunan Modal Insan: Isu dan Cabaran
Nama Penyunting: Prof. Madya Dr. Yahaya Ibrahim dan Dr. Abd. Hair Awang
Penerbit: Penerbit Universiti Kebangsaan Malaysia
Harga: RM30
Tahun Terbitan: 2008
No. ISBN: 978-967-942-840-7
Pengulas: Saadah Jaffar

Bantu Penguasaan Membaca Murid Tahun 1

Monday, December 17, 2007

Bantu penguasaan membaca murid tahun 1
Tajuk: Modul Asas Membaca Tahun 1
Pengarang: Muhammad Saiful Haq Hussin
Terbit: 2007
Penerbit: Persatuan Psikolinguistik Malaysia dan Jabatan Bahasa Melayu, FBMK, UPM
Pengulas: Saadah Jaffar

Buku ini menyentuh pelbagai aspek berkaitan trend pengajaran dan pembelajaran asas membaca tahun 1. Tumpuan perbincangan adalah pada pelaksanaannya dalam bilik darjah yang kebanyakannya meliputi konsep pengajaran dan pembelajaran khususnya untuk menguasai asas bacaan. Penghasilan buku ini adalah hasil pengalaman pengarang yang mengajar bacaan dalam bahasa Malaysia pada peringkat tahun 1 di sekolah kebangsaan selama enam tahun berturut-turut. Proses pengendalian pengajaran dan pembelajaran berasaskan modul ini dibuat dari satu peringkat ke satu peringkat. Pembahagian yang dibuat secara berperingkat-peringkat itu adalah melalui proses pengenalan bahagian huruf (prabacaan), suku kata terbuka (KV), perkataan, frasa dan ayat.Dengan pengalaman mengajar dimantapkan lagi usaha mengkaji dan menyelidik selama lebih kurang sepuluh tahun dan menekuni bidang berkenaan pada peringkat diploma sehingga ijazah kedoktoran, dicurahkan dalam buku ini. Pengarang buku ini berpandangan bahawa penguasaan asas bacaan bahasa Melayu dalam kalangan murid tahun 1, kadang-kala akan menerima gangguan daripada gejala-gejala dialek yang turut mempengaruhi pembelajaran bahasa Melayu mereka. Hal ini terjadi apabila murid-murid tahun 1 tidak cekap merencanakan peta kognitif mereka. Akibat daripada ketidakcekapan itu, gerak balas yang dihasilkan oleh murid tahun 1 tidak menepati kehendak-kehendak penguasaan asas bacaan dalam bahasa Melayu. Hasil gerak balas murid tahun 1 mungkin menampakkan ciri-ciri penyimpangan dari aspek fonologi dan penyebutan dalam bahasa Malaysia.Kerangka teoriDalam konteks pengajaran dan pembelajaran asas membaca bahasa Melayu ini, pengarang menggunakan kerangka teori berasaskan Teori Behaviorisme Bertujuan yang diasaskan oleh Edward Chase Tolman (1886-1959). Teori ini ialah teori pembelajaran psikolinguistik yang tergolong dalam keluarga teori kognitif. Rasional Teori Behaviorisme Bertujuan digunakan dalam penulisan ini kerana Teori Behaviorisme Bertujuan mengutarakan empat hipotesis, iaitu Diskriminasi Desakan, Pembelajaran Terpendam, Jangkaan-jangkaan Bidang dan Mod Bidang Kognisi.Pengarang buku ini membincangkan bahawa aspek berkaitan trend penguasaan asas bacaan murid tahun 1 banyak dipengaruhi oleh desakan dengan gerak balas yang teratur. Sebagai contoh, modul di dalam buku ini dibina oleh pengarang bertujuan membantu murid tahun 1 untuk memenuhi desakan faktor sosial atau psikologi mereka bagi membolehkan mereka merencanakan peta kognitif mereka secara cekap. Hal ini mengakibatkan perilaku yang lebih kongruen dan sekali gus menjelaskan matlamat yang ingin dicapai oleh mereka. Proses pemelajaran yang dilalui oleh murid tahun 1 secara terancang dan sistematik telah mempengaruhi persekitaran bacaan asas murid tahun 1 tersebut. Hal ini terbukti dengan kebolehan membaca yang dikuasai oleh mereka. Oleh yang demikian, penguasaan asas bacaan berlaku dalam kalangan murid yang mempraktikkan amalan psikolinguistik semasa mempelajari bacaan asas dalam bahasa Melayu.Kehadiran buku ini di pasaran dijangka akan dapat membantu para pembaca dan golongan pendidik yang berminat untuk mendekati trend dan cabaran bagi menguasai dan menangani kepelbagaian masalah dalam konteks pengajaran dan pembelajaran bahasa Melayu pada peringkat tahun 1. Kandungan di dalam buku ini boleh membantu pembaca bagi menambahkan penguasaan kemahiran membaca asas murid tahun 1 dan meningkatkan kemahiran guru dalam pengajaran bacaan asas. Buku ini juga amat sesuai untuk dijadikan rujukan bagi ibu bapa muda yang teringin untuk mengetahui beberapa permasalahan dari segi teknik pendekatan, kaedah dan cara terbaik untuk membolehkan anak-anak mereka yang masih pada peringkat awal penguasaan bacaan asas bahasa Melayu.

- Sehari Sebuah Buku Utusan Malaysia